..:: YA ALLAH ::.. " AKU MOHON KEPADAMU AKAN KECINTAANMU, KECINTAAN ORANG YG MENCINTAIMU, DAN CINTA KEPADA AMAL YG MENDEKATKAN KEPADA KECINTAANMU

Untuk mencari data ke seluruh internet lakukan dibawah ini.

DONASI

Dukung blog ini dengan donasi anda. jika anda merasa blog ini bermanfaat, anda bisa memberikan kontribusi ke ICT WATCH BY= KING ALIBABA via BANK BRI SYARIAH A/N MOHD MUKTI SYAHALI NO.REK= 1004365662 ATAU WESTERN UNION ATAU KLIK IKLAN DIBAWAH INI ATAU IKUT JOIN&BERGABUNG DI http://www.kingalimasterkaya.tk KARENA ANDA AKAN DAPAT WEBSITE GRATIS&PULUHAN E-BOOK&SOFTWARE&HAK USAHA&KOMISI 100%,BUKAN MLM,YG TUJUANNYA DAPAT MEMBAWA BAROKAH ILMU&HARTA&TAHTA UNTUK ANDA

MAU MAEN GAME ONLINE GRATIS KLIK DIGAMBAR

TOKO ONLINE

..:: ICT WATCH KING ALI BABA ::.. " KASIH DAN SAYANG SECERAH CAHAYA,Andai hati sebening kaca, pastilah jiwa tiada ternoda.....andai sikap selembut sutra,santun kata tiada terluka.....,andai mulut berkata mulia, tiada hati yg terluka... namun tiada yg sempurna.... Minal Aidin Wal faizin. mohon maaf lahir & batin.... SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA RAMADHAN & SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI SEMOGA KEMBALI KE FITRAH,AMIN!

OFFICIAL PARTNER TIKET.COM

Sunday, June 20, 2010

Pelajaran dari Fenomena Visum (Video Mesum)

Visum adalah istilah yang dilontarkan komedian Butet Kertaredjasa dalam parodi politik di salah satu televisi swasta nasional. Visum merupakan akroniom dari video mesum. Sudah beberapa hari ini, visum telah menyesaki jagat informasi di Tanah Air. Kabarnya, jutaan orang sudah mengunggah (men-download) visum ini. Rupanya, semakin disanggah, semakin banyak yang mengunggah.

Untuk sebagian kalangan, visum menjadi “hiburan” di tengah hiruk-pikuk Piala Dunia yang entah sampai kapan tim Indonesia hanya bisa bermimpi untuk ikut berlaga. Mengapa “hiburan” karena di tengah kerinduan tim PSSI bisa berkiprah di panggung internasional, visum yang diperankan oleh tiga orang yang diduga artis Ariel Peterpan, Luna Maya, dan Cut Tari sudah bertengger di media-media internasional semacam New York Times, The Washington Post online, Associated Press, dan beberapa yang lain.

Siapa pun yang menempuh perjalanan dari New York, Amerika Serikat, melewati Belfast di Irlandia hingga ke Pretoria, salah satu kota tempat laga Piala Dunia di Afrika Selatan, bisa menikmati berita visum versi artis Indonesia. Popularitas visum kita tak kalah populer dengan visum yang diperankan musisi kenamaan Amerika Ray J dengan bintang reality show Kim Kardashian.

Visum ini benar-benar menyedot perhatian publik, dari pedagang kaki lima hingga penghuni Istana Negara. Fenomena macam apa ini? Ada banyak penjelasan. Pertama, karena visum merupakan bentuk patologi sosial yang paling dilarang oleh agama (termasuk kategori dosa besar) tapi amat diminati oleh para pemeluknya. Merupakan salah satu watak anomali manusia, karena manusia memiliki rasa ingin tahu paling besar di antara makhluk-makhluk Tuhan yang lainnya. Semakin dilarang akan semakin mengundang rasa ingin tahu manusia. Semakin dilarang akan semakin mengundang perhatian.

Maka bisa dipahami jika semakin pemerintah melarang peredaran buku atau film maka akan semakin banyak orang yang memburunya. Apalagi dari sekian banyak hal yang dilarang agama seperti menyekutukan Tuhan, membunuh, bunuh diri, merampok, durhaka kepada kedua orang tua, menyampaikan sumpah palsu, berjudi, berzina, dan lain-lain, yang dirasakan paling nikmat adalah berzina. Visum yang menghebohkan saat ini merupakan bentuk perzinaan.

Kedua, pihak-pihak yang menjadi pelaku visum diduga merupakan artis terkenal yang memiliki banyak idola. Di negeri ini fenomena beredarnya visum bukan hal baru. Yang paling banyak beredar melibatkan (pelaku) para pelajar dan mahasiswa. Belakangan, ada beberapa politisi dan pejabat publik yang “iseng” memvideokan perbuatan mesumnya. Dari sekian banyak kasus serupa, yang diduga melibatkan Ariel Peterpan, Luna Maya, dan Cut Tari merupakan visum yang paling menghebohkan. Selain menjadi idola, para pesohor tersebut sesungguhnya memiliki image yang baik di tengah-tengah publik.

Ketiga, ada dugaan, berita visum sengaja dibesar-besarkan oleh “pihak-pihak tertentu” yang bertujuan untuk menenggelamkan (mengalihkan) isu skandal Bank Century yang melibatkan para pejabat tinggi negara. Banyak kalangan bertanya-tanya, mengapa untuk urusan visum yang sangat sumir para pejabat eksekutif seperti Kapolri, Menkominfo, bahkan Presiden SBY ikut pula menanggapi.

Sejumlah Pelajaran

Pelajaran apakah yang bisa kita petik dari fenomena visum ini? Yang Pertama, ternyata kita belum bisa memilah mana persoalan yang dianggap penting dan mana yang tidak. Media-media, terutama infotaiment, sangat sibuk memberitakan kasus visum. Betul bahwa berita visum menarik, tapi pelajaran apa yang bisa dipetik oleh publik, terutama bagi remaja dan anak-anak selain membuka peluang untuk menirukan adegan yang ada dalam visum tersebut. Bagi remaja dan anak-anak dampaknya bahkan sangat negatif.

Kedua, ternyata bangsa kita lebih mesum dibandingkan dengan bangsa lain. Di AS kita sulit mendapatkan visum yang dibintangi selebriti papan atas. Video-video dengan rate xxx yang dibintangi Nicole Kidman, Megan Fox, Angelina Jolie, Kate Winslet, Paris Hilton atau bahkan Madonna, misalnya, kalau pun ada, hanyalah potongan-potongan pendek dari full-scene film-film romantis kategori dewasa. Tampilannya tak sevulgar visum yang melibatkan artis-artis kita. Kasus perselingkuhan bintang golf Tiger Woods dengan pacar-pacar gelapnya, juga Bill Clinton dengan staf Gedung Putih, hanya menghebohkan di berita, tak pernah ada fotonya, apalagi videonya.

Ketiga, beredarnya visum telah membuka kedok kemunafikan kita yang katanya begitu taat agama, menjunjung tinggi nilai-nilai moral, dan sudah memiliki Undang Undang Antipornografi. Apa boleh buat, ternyata kita tidak lebih jujur dan munafik daripada orang-orang Barat yang kerap kita tuduh tak punya malu.

Kita sebut mereka tak punya malu, padahal bisa jadi karena mereka lebih jujur. Mereka tak mengingkari seks pra-nikah, bahkan di antara mereka ada yang membolehkan aborsi dan hubungan sesama jenis. Kita tuduh mereka bermoral dekaden, padahal kalau mau jujur mungkin perilaku serupa juga kita lakukan. Buktinya, baru-baru ini, Komnas Perlindungan Anak melansir hasil penelitian yang mencengangkan, 62,7 persen siswa SMP ternyata sudah tidak perawan alias biasa berhubungan seks, dan 21% siswa SMU pernah melakukan aborsi!

Rasanya masuk akal jika belakangan ini banyak beredar visum yang pelakunya anak-anak seusia SMP atau SMU. Padahal di SMP maupun SMU mereka belajar agama, terbiasa menyebut-nyebut nama Allah dan tentu berlagak seperti masih perawan atau perjaka dalam ucapan dan tindakan-tindakan mereka sehari-hari.

Pelajaran Kejujuran

Mencermati fenomena visum dengan sejumlah pelajaran yang bisa kita petik, kiranya perlu dilakukan gerakan moral bersama yang melibatkan semua komponen anak bangsa. Di antara muatan dari gerakan ini adalah perlunya ditanamkan pendidikan kejujuran terutama bagi anak-anak didik. Bagaimana caranya? Diperlukan tulisan khusus yang membahas masalah ini. Yang pasti, keteladanan para pemimpin, juga orang tua, merupakan keniscayaan untuk menanamkan kejujuran pada anak-anak kita.

Dalam soal hukuman, siapa pun yang terbukti melakukan tindakan asusila, tak perlu dihukum penjara, cukup diberi sanksi moral, misalnya dengan diberi gelang dengan ciri atau tulisan sesuai tindakan asusila yang telah ia lakukan. Gelang itu harus dikenakan di mana pun dan kemana pun ia pergi.

Hukuman semacam itu pernah diberikan hakim Wilayah Beverly Hills pada bintang Hollywood Lindsay Lohan. Akibat tertangkap tangan mengemudikan kendaraan di bawah pengaruh alkohol, bintang film “Mean Girls” itu diharuskan mengenakan gelang pemantau kadar narkoba, ke mana pun ia pergi. Tentu akan menjadi pelajaran kejujuran yang mengesankan bila pelaku visum yang terbukti secara hukum, diwajibkan mengenakan gelang bertuliskan “aku bersalah karena telah membintangi video mesum”. Tidak percaya? Buktikan saja.

Dodi Reza Alex Noerdin
Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar


SUMBER : DETIK NEWS

No comments:

Blogroll

Adeshendra | Adieska | Alex | Andaka | Andrisaick19 | Angga | Arema | Arhan | Ariwolu | Artha | Audy | Badoer | Blog.Zalukhu.biz | Blogger Sumut | Blogguebo | Bocah Iseng | Chodirin | Cosaaranda | Curhat Bebas | DanielGM | Danu | Dhinata | Dobelden | Ekonurhuda | Enggar | Fajarqimi | Fenny | Ferry | Firanza | Gloria | Gnupi | Hakimtea | Harianus Zebua | Heddy | HendraDP | Iam | Ick | Ika Koolsonic | Iklan Baris Gratis | Indo Trans | Ipanks | Izandi | Janey | Jimmysun | Kipas | Lspart | Malapu | Manggis | Manggoaddict | Manik | Marlop | Mascayo | Masenchipz | Mujizas | MyMoen | Nich | Novee | Nugraha | Nurfajri | Nuqiah | O-om | Okta Sihotang | Otak Kabel | Putra Eka | Pencuri Kode | Persikers | Realy Life | Rebecka | Rhasputin | Ridho | Ronggo | Rubenmanik | Rudyahud | Starwrite | Sumintar | Supermance | Tetetzet | The Gands | Tipis | Tony Jauhari | Windra | Yopan | Yudiworld | Zalukhu.Biz | Zona Merah | A-Ri | Budi Herprasetyo | Imoe | RudyTarigan | Blogywalkie | Ilhamcool | Ana SMS | Nurwita | Kang Nawar | Ndeso | Sudarma | Wibi | Detailzsoft | Alibaba | Manan Tarigan | Thom | Septian | -sLiKeRs- | Qisthon | ugiQ | Hangga Nuarta | Anak Nias | BlognyaOpa | IndoContest | Alam Pintar | AngIn | Sahabat Bumi | Deta Desvi | Kopitozie | Famdy | Indungg | Atokaja | Narmadi | Rozy | Fuadidaud | Kodil | M4s73r | NickoHadi | kibayusejati | FajarSeraya

Bagi yang ingin tukaran link di blogroll silahkan bilang aja yah... tapi maaf blogrollnya nofollow dan nama yang dicantumin adalah nama pemilik blog bukan frase berbau iklan (kecuali yang berbayar MATRE MODE ON hehehe)

Copyright Februari 2007 © ALIBABA Powered by BLOGSPOT
Theme: GREEN Ver. 2 by Cara bikin,Game hp,Download Thema Komputer,Seo Blog,Tutorial,penghasilan blog,Transformers,tema,hp,komputer,mp3,game java inspired by AL-QURAN,HADIST,JIBRIL,ALIBABA NETWORK,PESANTREN DIGITAL RAJAWALI TAUHID
Sponsored by BLOGSPOT